Hukum Ra’

    • Ra’ Tafkhim
    • Ra’ Tarqiq
    • Ra’ Jawajul Wahjhain

 

Ra’ Tafkhim

Ra’ Tafkhim adalah cara membaca huruf ra dengan tafkhim (tebal).
Ra harus di baca tafkhim atau tebal karena beberapa sebab berikut ini:

  • Ra’ yang berbaris fathah atau dhommah.
  • Ra’ yang bertanda sukun dan huruf sebelumnya berbaris fathah atau dhommah.
  • Ra’ di hujung kalimah dibaca sebagai sukun kerana waqaf yang mendatang; juga diselangi huruf mad wau ( و ) atau alif ( ا ) yang bertanda sukun dan sebelumnya ada huruf yang berbaris fathah atau dhommah.
  • Ra’ di hujung kalimah dibaca sebagai sukun kerana waqaf yang mendatang; sebelumnya terdapat huruf mati selain huruf ( ى ) dan sebelumnya lagi terdapat huruf yang berbaris fathah atau dhommah.
  • Ra’ yang bertanda sukun selepas huruf hamzah wasal yang berbaris kasrah maupun dhomah.
  • Ra’ yang bertanda sukun selepas huruf yang berbaris kasrah dan selepasnya terdapat huruf isti’la’.

 

Ra’ Tarqiq

Ra’ Tarqiq adalah cara membaca huruf ra dengan Tarqiq (tipis).
Ra harus di baca Tarqiq atau tipis karena beberapa sebab berikut ini:

  • Ra’ yang berbaris kasrah.
  • Ra’ yang bertanda sukun selepas huruf yang berbaris kasrah dan bertemu dengan huruf yang bukan huruf isti’la’.
  • Ra’ di hujung kalimah yang disukunkan (waqaf yang mendatang) dan sebelumnya terdapat huruf sukun yang bukan huruf isti’la’ dan sebelum huruf bertanda sukun itu, terdapat huruf yang berbaris kasrah.
  • Ra’ di hujung kalimah yang disukunkan (waqaf yang mendatang) dan sebelumnya terdapat huruf ya ي yang bertanda sukun dan sebelum huruf ya ي bertanda sukun ini, terdapat huruf yang berbaris fatha atau kasrah.
  • Ra’ bertanda sukun di hujung kalimah kerana huruf sebelumnya bertanda kasrah dan terdapat huruf isti’la’ di kalimah/kata yang kedua.

 

Ra’ Jawajul Wahjhain

Ra’ Jawajul Wahjhain adalah cara membaca huruf ra dengan dua wajah, maksudnya boleh di tebalkan atau di tipiskan.
Ra boleh di tebalkan atau di tipiskan karena beberapa sebab berikut ini:

  • Ra’ sukun yang huruf sebelumnya berbaris kasrah dan bertemu dengan huruf isti’la’ yang berbaris kasrah juga.
    Lebih utama dibaca tipis.
  • Ra’ yang disukunkan di hujung kalimah (waqaf yang mendatang), sebelumnya terdapat huruf isti’la’ yang bertanda sukun dan sebelum huruf isti’la’ ini, ada huruf yang berbaris kasrah.

    Lebih utama dibaca tebal jika ra’ berbaris fatha.
    Lebih utama dibaca tipis jika ra’ berbaris kasrah.